Rabu, 11 Mac 2009

Kenangan Kelahiran Insan Istimewa..




KELAHIRAN NABI MUHAMMAD PADA TANGGAL 12 RABIUL AWAL
“Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai sekalian manusia! Sesungguhnya aku adalah Pesuruh Allah kepada kamu semua. Tuhan yang mempunyai kerajaan langit dan bumi. Tidak ada Tuhan selain daripadaNya, Yang menghidupkan dan Yang mematikan. Sebab itu, hendaklah kamu beriman kepada Allah dan Utusan-Nya, nabi yang ummi yang percaya kepada Allah dan perkataan-perkataan-Nya. Ikutlah dia supaya kamu mendapat petunjuk.” (Al-A’raaf: 158)
KELAHIRAN ANAKKU PADA TANGGAL 17 RABIUL AWAL
Tahun 2007, memberikan kenangan indah buat kami. Kelahiran puteri sulung kami,Nur Amiratushifa' pada tanggal 17 Rabiul Awal 1428 memberikan kegembiraan penuh makna. Alhamdulillah, Shifa' lahir bersama kembar-kembar kedua-dua mereka adalah hero iaitu anak-anak sahabatku Wan Zorah dan Wardati pada hari dan tarikh yang sama. cuma tempat dan masanya berbeza... Janji Allah.Kehadiran cahayamata dalam masa yang singkat amat dinanti.Kelahiran anakku sebenarnya telah melewati hampir 10 hari dari tarikh jangkaan. Tarikh jangkaan yang di beri oleh doktor ialah pada 26 Mac 2007. Mujur ketika itu, study week dan paper exam final aku pada bulan 5 nanti. Hakikatnya, kehidupn baru bermula apabila aku berkahwin ketika masih belajar dan menjalani kehidupan akhir di kampus sebagai seorang isteri.Allah sebaik-baik perancang!Rezeki buat kami hadir tanpa dirancang. Mengandung ketika masih belajar dan menghadiri kuliah dengan perut yang semakin kelihatan membesar...YA Allah, syukur atas kurniaan..
KELAHIRAN PERTAMA
Saban hari saya menerima mesej dari teman-teman bertanyakan khabar dan cerita. Termasuklah teman-teman setia yang tak jemu mendoakan. Al-maklum sajalah, kelahiran pertama cukup mendebarkan bagi setiap ibu dan pasangan yang pertama menimang cahaya mata. Syukur, pesan mak, mok (ibu mertuaku), kak long, kak de, kak ita dan kak ti sentiasa di hati.Mak dan abah pesan banyakkan sabar.Elak buat kerja berat-berat. Mok pesan jalan jangan laju-laju..hehe..agaknye mesti mok perasan aku jalan laju sebab rumah mok kat Terengganu rumah lantai kayu..isk..isk..lasak menantu mok ni..kakak-kakak pesan, jaga hati suami, selalu minta maaf dengan suami dan jaga hubungan suami-isteri. Mana yang baik, memang itulah yang cuba diamalkan. Syukur, sebab saya dan suami masing-masing berusaha mengkhatamkan Al-quran. Perkahwinan tanpa sempat bercinta sebelum kahwin amat istimewa. Mengenali Cinta yang lebih bermakna dan diredhai Allah itulah sering menjadi impianku.KEmudian, khabar emak dalam telefon pada kandunganku sedang melewati 28 minggu, emak dapat mengkhatamkan Al-Quran...Alhamdulillah.
MENUNGGU HARI-HARI EXTEND...
Abang sulungku meminta kami tinggal sementara di rumah mereka di Putrajaya. Sepanjang suami bekerja, aku di temani kak long seorang surirumah yang juga seorang tukang jahit agak profesional..bahasakan aku pulak ye..senang nak citer.. Menjahit baju orang Putrajaya...(ok gak..:) Bila masuk tarikh 12 rabiul awal, aku memujuk baby dalam perut supaya keluar. Boleh sama tarikh kelahiran nabi...tapi babyku masih khusyuk membaca kitab dalam perut umminya! (itu kata-kata ibu mertuaku..nak jadi imam syafie katanya..2 tahun dalam perut ibunya..ermm..macammanala besarnya imam syafie masa baby kan??ishh..ada fikir macamtu..kan..)
BERJALAN DAN BERMAIN BADMINTON
Setiap petang ada sahaja aktiviti...Suatu petang, menunggu suami balik dari kerja dan kebetulan anak saudaraku, Ariff yang berumur 12 tahun ketika itu mengeluarkan raket badmintonnya..banyak..ada 4 batang raket.Dia main dengan abangnya Azzif,16 tahun..aku lak..huhh..apalagi, ajak gak suami main secara single..pastu main regu..boleh tahan gak..kurang sikit dari Lin Dan dan Lim Chong Wei laa..pasangan beregu veteran pun kalah hehe...kemudian petang esoknya, sambil berjalan ke taman dan kemudian bermain bola baling dengan anak sedara, Aishah Izati yang ketika itu berumur 8 tahun. Ok juga, release tension...
MINUM AIR AKAR GENGGAM SITI FATIMAH
Seorang jiran kak long yang baru pulang dari Makkah, Cik Anim memberi aku sejenis akar untuk di minum katanya..akar genggam Siti Fatimah namanya. Bentuknya memang seperti tangan digenggam. KAtanya untuk air selusuh dan mudah bersalin...sebelum minum kena rendam dahulu. Apalagi, Kak Long rendam terus dalam air mineral yang diisi dalam mangkuk nasi yang besar...Wahh..genggam akar (akar yang kuncup) mula mengembang..Anak perempuan nih..kata cik anim..kalau anak lelaki tak kembang akarnya...aku diam aje..Teringat pada ibu mertuaku yang terus menghadiahkan tilam dan bantal berwarna pink ketika usia kandunganku baru mencecah 5 bulan!Aku pun minum dengan selawat... ada sedikit "contraction" tapi tidak kuat. HAri aku minum air itu pada 6 hari extend..tapi tak rasa gak..Mok pun ada bagi minyak selusuh yang mok buat sendiri guna santan kelapa asli. Mok dan siap baca doa dan mok pesan minum masa dah rasa sakit nak bersalin. MAsa-masa ini juga elok minum air kelapa. Kata orang tua, anak yang keluar nanti bersih...
ABANG SULUNGKU TAK BOLEH TIDUR MALAM
Aihh..kalah bininya nak bersalin..adiknya nak bersalin pun dia dah riso..kejap-kejap tanya, "kak ein tak sakit lagi ke?" (kak ein tu nama panggilan keluarga).TAu-tau je kak long citer malam tu dia kerap bangun dan turun bawah. Kebetulan kami dok bilik bawah.Kak Long pun pujuk dia.."Jangan riso, Zaman ada kat bawah tu..." (Zaman is my hubby).Aku yang dengar pun senyum-senyumla..kesian memangla..jadi orang riso pulak..aku pujuk lagi baby..."Baby sayang, bila nak keluar dari perut ummi ni? Sume orang dah tak sabar nak tengok.." Terasa juga si dia menendang..uihh..ada respon..Agaknye baby tu balas cakap " Japla ummi, tak habis baca kitab ni lagi.." hehe...
ABANG CHIK BAWA MAKAN SATE KAJANG KAT TAMAN WARISAN
Abang Long riso, abang chik pun riso..belum lagi abang yang lagi satu nih..abang nih memang berdebar je..tapi memang nampak dia tenang dan cool..memang dia macam tu..tu yang kita pun jadi cool gak..Abang chik kata, ko bersalin hari Khamis atau Jumaat tau! So, ko kena makan daging..bagi panas..aku kalau ingat sume2 peristiwa tu memangla kelakar.Abang chik bawa kami makan sate kajang. Memang best ada orang belanja. Malam tu terasa juga baby dalam perut aktif..pekena sate kajang kot..dia pun kata best agaknye..hehe..
MAKAN ANGIN DI MASJID PUTRAJAYA
Hari Selasa, abang long suh pi check juga..katanya takut apa-apa jadi kat baby..aku just menurut perintah..So, hubby call ofis bagitau cuti.Aku malas lak nak susahkan suami, kesian dia kerja. Sebabnya tak rasa lagi nak bersalin...Sampai je kat hospital...Bila doktor check, katanya ok, belum ada bukaan/jalan untuk baby keluar. Berat baby di timbang. Seorang doktor biasa dan seorang doktor pakar mengesahkan...HAmpir 3.8 kg. Kemungkinan baby besar katanya..Anggaran berat janin dalam 3.5 kg kata doktor pakar tu. WAh..betul ka..alamak, kena makan beras ponny terusla..tapi memang aku jadi cepat lapar..ade je nak mal mel, nak mengunyah..Kat situ maternity sume perempuan, Alhamdulillah. Memang itu yang aku inginkan..sangat mengelak kalau ada doktor lelaki..sekali je pengalaman doktor lelaki kat klinik putrajaya..itupun aku sengaja minta dan tanya, boleh tak kalau saya nak minta doktor perempuan check? Doktor lelaki tu tunjuk senarai nama petient yang tunggu di bilik-bilik lain. Fuhh,bilik doktor perempuan memang penuh. Lastly, dengan ditemani suami hanya nurse perempuan sahaja yang berada dalam tirai yang bertutup dan doktor lelaki tersebut mengarahkan nurse yang memeriksaku. Alhamdulillah. Lega den..Agaknye dia nampak suami den pakai kopiah,dia jadi segan juga..thanks abang..macam tok aji lak..Selepas balik dari hospital, kami bersiar ke Masjid Putrajaya dan mengambil gambar. Bolehla buat kenangan dengan keadaan yang sudah sarat tu..hehe..Kawin ambik gambar kat masjid,mengandung pun nak ambik gambar kat masjid..ishh..macam tak de kerja lain pulak masa tu..
MENCARI HOSPITAL YANG SESUAI
Melihat pada ekonomi, kami dah mula survey..Yelah, mengukur baju di badan sendiri..tak nakla menyusahkan orang lain..Ada simpanan pun, berfikir untuk keperluan lain selepas ini. Nak sediakan keperluan bayi, harian, aqiqah anak dan lain-lain lagi.Rate hospital putrajaya untuk kakitangan awam, okla..kelas dua dengan bayaran ditanggung kerajaan. Tapi kami, kalau tanggung sendiri, hampir RM400 untuk bayaran kelas dua kerana hospital putrajaya tiada kelas ketiga.Kami masa tu masih belum bekerja. Walaupun aku masih student, kad pelajar tidak boleh digunakan untuk bersalin. Hubby pula kerja swasta separuh hari di PERKIM dengan gaji sekodarnya, sambil mengambil kelas master di UM..klinik panel pun tak de.Bila orang tanya, kenapa tak bersalin kat hospital putrajaya, aku coverline je..aku yang tak nak..hehe...Mujur keinginan aku tak macam orang lain yang mungkin selesa di klinik swasta dan yang penting mereka berada..Aku amat bersyukur kerana Allah masih menganugerahkan keinginan yang cukup sederhana pada kehidupan. Berpada pada apa yang ada.Aku survey harga hospital pada hari selasa. Pada hari Rabu,aku menyerah diri ke hospital atas arahan pihak klinik putrajaya yang membuat pemeriksaan rutinku. Bersyukur ketika mendaftarkan diri pada hari ke-10 di hospital serdang yang hanya perlu membayar RM 15 untuk keselesaan di kelas ketiga namun fasiliti yang baik. Faktor hospital masih baru dan patient masih belum ramai.HAri itu juga sahabatku Wan zorah mendaftar di hospital. Kami berdua bertukar-tukar cerita. Aku di tahan wad kerana sudah ada bukaan 1 cm. Wan pula 1.5 cm..hehe..macam kelakar pulak..sebab kami asasi sama-sama,masa di LM aku setiausaha, dia bendahari,dok sebilik ketika menyewa di RZ dulu, belajar fakulti yang sama di UM, ambik sains pendidikan sama-sama,then kawin tarikh yang sama 3/6 kemudian nak bersalin hari yang sama..takdir bukan?Alhamdulillah..cuma wardati je lain fakulti dengan kami..dia fakulti sains komputer. Tapi asasi tetap sama-sama..hehe..
MENDAPAT KAWAN BARU DI WAD BERSALIN
Aku check in hospital lepas solat zohor di rumah. Suami yang menghantar. Aku pesan suruh dia balik kalau aku kena tahan wad. Sah, aku kena tahan wad!Masa di wad inilah aku mengenali penghuni wad yang sama Acah,wad kelas satu kak Liza, wad sebelah Cik Nah (makcik Indon), Kak Faridah (wad kelas dua) , Mei Lin (nama yang kurang jelas..seingat aku macam tu la bunyi namanya) budak cina Sarawak umur 17 tahun dan seorang staff nurse yang aku sudah lupa namanya.Wad aku kelas ketiga. Ada 7 katil sahaja. Aku dan acah je dalam tu. Syoknya kami. Setiap penghuni wad ade cerita berbeza. Cepat je aku berkenalan dengan diorang sebab kitorang senasib. Masin-masing saling mengharap untuk dikuatkan hati.Topik cerita tak lari dari bertanya asal mana, anak ke berapa, tinggal kat mana,kerja apa...mesralah kami walau berbual dalam masa yang singkat...

ACAH
Acah mengandung anak kedua walaupun usianya 2 tahun lebih muda dari aku ketika itu. Aku dah masuk 25 tahun, acah baru 23 tahun. Tapi mukanya matured. Sebab tu,awal-awak tegur dia aku panggil dia kakak.. Acah mengandung 8 bulan tapi dia demam. Sebab itu kena tahan wad.Anak sulungnya baru nak masuk 2 tahun. Dia berkahwin ketika belajar di UITM. Suaminya ahli perniagaan. So, kayalah kan...Isteri tak kerja pun tak pe..Alhamdulillah, pengalaman Acah banyak dan dia seorang yang happy go lucky, suka berkongsi, amat mengambil berat walaupun baru sehari aku kenal.
KAK LIZA HOSPITAL
Kak Liza pula kawan baru acah juga tapi kerana acah dah 2 hari di wad itu, dia telah kenal kak liza dahulu dan dia perkenalkan pada aku. aku tulis nama dia dalam hanset kak liza hospital. Senang nak ingat masa bila aku jumpa dia.Kisah kak Liza, kisah sedih...Dia mengandung anak ke 4 dan masuk 8 bulan kandungannya. Namun, anak di dalam kandungannya telah meninggal dunia! Innalillah..Kak Liza nampak tabah. Dia mula bercerita bila aku ajukan soalan kenapa..?Mula-mula dia sakit kaki.Memang biasanya ibu mengandung akan sakit kakinya dan kadangkala bengkak-bengkak. Dia lumurkan minyak panas dari kaki hingga ke atas betis. Sebelum itu, dia baru sahaja menjalani pemeriksaan mingguan kerana usia kandungan 8 bulan, pemeriksaan doktor akan menjadi sekerap seminggu sekali.Perkara yang pelik selepas dia menyapu ubat tersebut, kakinya memang rasa lega sedikit tetapi baby dalam kandungan seperti lama tak bergerak. Biasanya bila dia baring atau duduk, akan terasa baby bergerak. Mula-mula dalam 2 jam pertama dia tak rasa sangat. Selepas masuk jam ke 4 dan seterusnya, dia rasa baby memang tak bergerak macam biasa. Dia pelik dan panik. Di ajak suaminya pergi ke klinik berdekatan. Doktor mengesahkan anaknya telah meninggal. Menangis Kak Liza...aku sebak..tak dapat bayangkan kegembiraan hendak menyambut anak ke 4 begitu sudahnya..Besar pahala Kak Liza..8 bulan mengendong anak dalam perut..Allah sayang... anak-anak yang meninggal masa kecil akan jadi penyelamat terbaik untuk kedua ibu bapanya di akhirat nanti..kak liza ke hospital kerana doktor mahu anaknya keluar secara normal.so, k liza di'induce'..sakit katanya...Ya Allah..begitu ujiannya..
CIK NAH
Cik nah seorang pekerja Indon yang bekerja sebagai tukang cuci di Bandar Kinrara.Dia mengandung anak ke-5. 4 anaknya di Indonesia. Anak yang sulung dah 20 tahun, yang ke- 4 dah 6 tahun. Dia dimasukkan ke hospital kerana "bleeding".Usia kandungan sudah 8 bulan.Mujur dia orang berusia dan berpengalaman.Suaminya buruh binaan dan dapat status pemastautin tetap. So, dia layak ke hospital kerajaan walaupun ada bayaran sedikit yang di kenakan.Itu yang dikhabar. Sedar tak sedar bila berbual dengan mereka, aku lega sedikit sementara menanti malam.
MEI LIN
Gadis cina dari sarawak ini mengandung pada usia terlalu muda bagi aku la..kecuali zaman dulu..usia 17 tahun patutnya ambil SPM tapi dia dah mengandung 8 bulan. dia berkahwin muda tapi asyik marah-marah. Dengan kami dia selalu merungut pasal ibu mertuanya yang jaga dia. Katanya, "itu perempuan,jaga saya ada sebab. dia nak anak ini.." Rupanya baru ku tahu, air ketuban Mei Lin dah pecah,sebab tu dia selalu meraung sakit dan marah-marah. Ditambah pula dengan perasaannya yang tidak keruan..Mei Lin dijaga diwad supaya kelahirannya normal dan aktivitinya dipantau. Dia marah nurse sebab inject dia..kami pun take part ckitla nasihatkan dia supaya sabar..kebetulan masa tu,aku dan acah merayau ke wad mei lin. dia di kelas dua..dan masa itulah kami nampak mak mertua(menurut mei lin) menyuap bubur nasi ke mulutnya...baiknya mak mertua..si mei lin ni geleng-geleng kepala tak nak..Aiyya..manyak syukurla ada mak mertua itu macam baik..Cerita mei lin ni kami dapat juga dari staff nurse kat situ. Mei lin dan 2 minggu duduk di wad rupanya...kesian dia..kejap sakit kejap baik..

SOLAT KETIKA BELUM MELAHIRKAN ANAK
Aku mula mencari arah kiblat ketika mahu tunaikan solat Asar. Pesan Kak Nor, kakak iparku, arwah ayah selalu ingatkan ketika dia menunggu masa kelahiran walaupun laluan/jalan sudah ada,sedikit darah akan terkeluar namun bukan darah nifas, maka kita dituntut tunaikan solat. Aku pun tanya nurse..alamak nurse tak tahu..mungkin nurse baru kot..aku telefon abang..abang baru sudah solat asar di surau tingkat bawah.Dia pun naik atas sebab waktu melawat baru mula jam 5 petang sampai 7 malam.Abang menunjukkan arah kiblat. Aku solat duduk atas katil hospital.Acah dan Kak liza kebetulan ada dan pada masa itu aku belum lagi berkenalan dengannya. Selepas solat dan berbual dengan abang sekejap, makanan sampai.Aku ajak abang makan sama tapi dia tak nak. Pujuk jugala sampai dia makan..hehe. After dinner, abang nak balik mandi dan ambik baju kat rumah abgku di putrajaya. Aku ok je. LEpas itulah baru aku berbual dan berkenalan dengan Acah dan kak liza. Aku tertanya juga diorang tak solat? dan aku terangkan pada mereka, selagi belum melahirkan anak, darah yang keluar belum dikira darah nifas..maka, kita wajib solat..diorang memang tak tahu rupanya..Alhamdulillah..ada peluang aku nak sampai ilmu.Selepas maghrib aku teruskan dengan bacaan Al-Quran..Aku perhatikan Acah tengok sahaja aku solat, tapi dia..aku berhentikan seketika bacaanku..
" Acah, ada telekung tak?Nak pinjam akak punya?"tanyaku. "Eh, tak pela kak.Ada telekung kat bilik sembahyang kot"ujarnya dan dia berlalu. Solat di sana barangkali. Aku teruskan bacaan hingga hampir ke Isya' dan terus solat Isya. Alangkah berdebarnya, hanya Allah yang tahu. Mohon pada Allah agar dimudahkan segala urusan kelahiran dan dikurniakan masa terbaik. Aku sambung baca surah Luqman..Aku mesej pada wan, macamana dia rasa sekarang..mesejku tidak berbalas..barangkali dia berehat..atau barangkali dia sudah ke labour room fikirku! Aku belum rasa ape-ape lagi..bukaan 1 atau 2 cm memang relax la..ada kawan aku, boleh sempat balik dari Pahang balik Kelantan naik keretapi walaupun dah buka 2 cm.
MENDENGAR JERITAN DEMI JERITAN YANG CUKUP MENDEBARKAN
Jam menunjukkan sudah pukul 11 malam. Rupanya suamiku datang semula menghantar baju sejuk buatku. Dan dia...tido dalam kereta..alahai..kesiannya.. aku baru nak terlelap..layan blues ckit sambil baca doa-doa dan mata semakin layu...tiba-tiba terdengar jeritan, kemudian aku terbangun..Acah pun sama. Kami berpandangan..macam faham-faham saje, kami turun dari katil dan mencari arah datang bunyi. Rupanya dari wad kelas dua...Tercungap suara itu.."Dia dah nak keluar dah..dia dah nak keluar dah..." Disebalik tirai itu juga kami dengar suara nurse. Agak tinggi nadanya.." Jangan teran dulu! Jangan teran dulu!" .....(bersambung...)
Nantikan cerita seterusnya...InsyaAllah..

1 ulasan:

mokcu comeyL berkata...

salaam...

waah...mcm seronok je pregnant time ye, cerita insan pertama belum tamat lagi, bila agaksnya nak smbg klimaks cerita ini?

nwy, sanah helwa shifa' cayang! 17 rabiul awal udah, tunggu besday thn masihi pula ye?
meh le post kek kat mokcu..=)